Monday, July 22, 2013

Felt Crafter Profile 4: Dinar Anggaria

Hadir lagi FlanelQta Crafter profile. Sebagian besar teman2 mungkin sudah kenal dengan Azami 'dinar' Reiko . Banyak flanel motif yang dihasilkan, dan memudahkan kita sebagai crafter untuk berkreasi. Mari berkenalan langsung dengan Ownernya.

hai dinar, perkenalan dulu yaa,, biodata, tinggal dimana, kesibukannya apa , hobi apa, ceritain deh sehari-harinya gimana :)
Bismillah.. Kenalan dulu ya.. nama dinar anggaria, ttl karanganyar 6 november 1990, tinggal di karanganyar,  solo. Hayuk yg rumahnya di Karanganyar..kopdar kopdarrr ^^
Kesibukan utama saya online shop flanel, kesibukan sampingan masih wiyata bakti di SD bagian perpustakaan selama hampir 4 tahun. dan saat ini semester 6 di universitas terbuka jurusan ilmu perpustakaan.
hobi dari kecil suka kerajinan tangan, hobi lain membaca(semua buku suka), kuliner dan... dagang(my name is “dinar”, rite?hehe).

pertama kenalan sama felt/flanel tuh sejarah nya gmana? benda apa yang pertama kali dibuat?
pertama kenal felt waktu SMP sering lihat kreasi felt dimajalah anak2, cuma karna terbentur koneksi(ga tau beli bahan dimana, duit dari mana, dan cara jahitnya karna bener2 ga ada guru, dan belum jaman internet) dan tugas sekolah pula juga jadi lupa sendiri sama hobi itu. inget flanel lagi sejak ga sengaja browsing pola utk kristik ehh yg muncul blognya mbak prapti nupi2 sama mbak fitri, seperti bertemu sama kekasih lama. langsung jatuh cinta lagi sejak dari situ. Dari blog mbak fitri lah saya tau kalo ada grup namanya flanelqta ^^

Dan kalo ditanya benda apa yg pertama dibuat jd mesem2 sendiri, karna menurut saya lucu. saya waktu itu putus asa karna ga bisa2 jahit feston. saya hampir menyerah ga mau bikin2 flanel lagi. tapi akhirnya membulatkan tekad order paket belajar di nupi(yg sekaligus jadi pengalaman pertama belanja online) boneka wisuda yg bertepatan mau wisuda D2 saat itu. dan ga nyangka saya malah bisa jahitnya. Percobaan pertama dan menurut saya termasuk berhasil. tuto nupi2 emg top deh, dan yg bisa mengikuti juga top.

Kreasi apa aja nih yang dibuat?? 
sejauh ini kreasi yg pernah saya buat belum banyak. paling suka dulu bikin toping. tapi sekarang lihat harga toping pada nyungsep2 saya pilih mundur. buat diri sendiri aja deh, hehehe ga deng, sebenernya saya stop karna saya sempet “diprotes” keluarga besar saya karna saat menekuni toping itu pola hidup jadi agak berantakan, jadi jarang melihat dunia luar, dan gila kerja. Padahal saya ga merasa begitu, mungkin saking asiknya bebikinan kali ya jadi ga sadar.
Dan karna protes ga Cuma datang dari dalam rumah tapi juga keluarga2 yg lain yg katanya “kasihan” melihat saya begitu akhirnya saya putuskan berhenti dari toping. Karna melihat temen2 yg jual toping jg sudah menjamur.
Makanya takjub melihat karya2 crafter yg berkutat di boneka ^^

sekarang kan lagi berkecimpung di flanel motif nih, awal mulanya dari mana? bisa diceritain prosesnya?
Awal flanel motif kalo ga salah lihat di blognya nupi (sekali lagi trimakasih nupi2 ^^) sekitar akhir 2011 lalu. dan langsung jatuh cinta sama flanel yg bermotif2. awalnya hanya jadi reseler2 OS suplier flanel motif. maklum belum punya modal dan ngumpulin modal dari bikin toping tadi, setelah 6bulan kurang lebih modalnya saya jadikan alat dan bahan, trus hasil dari alat dan bahan baru buat modal flanel motif. jadi bertahap, ga instan tiba2 jreeenggg gitu, hihi

ide2 buat motif2nya itu datangnya dari mana? 
Proses dan ide flanel motif berjalan begitu saja. saya keliling kota mencari toko sablon yg mau kerja sama dan hasilnya nihil. rata2 menolak karna masih asing dengan flanel yg disablon, apalagi bahan flanel kan berserabut jadi hasilnya bisa mbleber. udah sempet putus asa juga waktu itu ga nemu2. sampe ga sengaja suatu hari seorang temen menghubungi saya dan menawari kerjasama sablon karna beliau juga baru merintis usaha sablon. Dan akhirnya sekarang menjadi partner sablon saya yg luar biasa baik hati, kerjanya bagus, loyal dan paling tau selera saya dalam hal motif.
dari beliaulah sebenernya flanel motif ini hasilnya bisa diterima. dan sekalian disini saya ingin mengucapkan terimakasih terdalam dari lubuk hati untuk kerjasama yg solid ini 
awal pembuatanya hanya 2-3motif, karna 1 motif membutuhkan dana yg tidak sedikit. Dari 2-3motif itulah kemudian berkembang dan alhamdulillah sampai saat ini modal terus berputar. Jadi yg bilang usaha saya ga ada hasil itu salah. Memang hasilnya ga terlihat dalam bentuk uang. Tapi hasilnya bisa dilihat dari ragam koleksi motif yg makin bertambah itu sendiri kan.


Dinar kan juga merambah di penjualan bahan dan terutama flanel motif. suka duka nya apa aja nih? kendala yang sering dihadapi apa aja? bagaimana respon orang2 di sekitar?
Dulunya penjualan alat bahan karna waktu cust order toping mereka mau bahannya sekalian biar irit ongkir. Sementara saya belum stok bahan untuk dijual. Akhirnya setelah ngumpul modal saya belikan bahan2. Sukanya kita ga perlu jauh2 ke toko deket rumah yg lebih mahal dan punya stok sendiri dirumah. Jadi bisa buat sesuatu kapanpun kita mau. Dukanya mungkin kalo lihat temen2 os ada yg banting harga kali ya, hehehe. Karna imbasnya saya jadi dibanding2kan. padahal dari suplier saya emang udah mahal, selain itu lokasi saya yg lumayan jauh dari kota solo dan ga selalu bisa ke solo setiap waktu kalo bahan habis. Setiap saya kulakan, saya harus bolos dari SD dan itu juga jadi pertimbangan karna ga bisa sering2 bolos ^_^
Kendalanya mungkin saat ini harga bbm yg naik kali ya. Selain ongkir jadi naik drastis(ada yg sampai 100%) tapi berimbas juga sama harga bahan2. Walopun sekarang saya punya suplier yg lebih miring harga kainnya, tapi saya tetep mempertahankan kain dari suplier lama karna kualitasnya lebih bagus, meski harganya mahalan dikit dan lokasi lebih jauh gapapalah.
Respon dari lingkungan sekitar alhamdulillah baik, meski masih banyak yg mengernyitkan dahi kalo tau apa usaha saya. Mungkin mereka mikirnya, “masak iya usaha begitu bisa buat makan?” 
Dan saya senang temen2 ada yg ikutan bebikinan meski ga sedikit yg memutuskan berhenti ditengah jalan karna bosan. Setidaknya mereka tau bagaimana rasanya jadi saya =P


dengan makin maraknya persaingan, gimana nih cara menyikapinya? 
Dari awal hidup ini adalah kompetisi. Dari mulai sebelum jadi janin. Jadi kompetitor pasti ada. Kalo untuk harga bahan2 ada yg jual nyungsep saya berusaha cuek. Karna masing2 orang kan kendala dan rejekinya berbeda2. Ibu saya selalu mengingatkan perjuangan saat kulakan, biar ga mudah terpengaruh persaingan. Ambil positifnya aja. Kita jadi terpacu untuk maju. Tapi saat saya ada perasaan sedih atau takut (jujur nih, os juga manusia kan) saya ingat2 lagi dulu tujuan saya memilih jalan ini apa. Balik intropeksi lagi. Kalo udah gitu hati jadi lebih adem dan bisa berpikir dengan kepala dingin.
Tapi prinsip saya berkompetisilah dengan ksatria. Jangan sampe deh kita menusuk temen sendiri dari belakang meskipun dia kompetitor kita. Kita semua di bidang ini kan berteman dan bersaudara.
Jadi persaingan sehat itu perlu dan gunakan cara2 fair ^^v
Jujur saya agak sedih ya melihat persaingan flanel sekarang. Jauh berbeda dengan jaman saya awal dulu. Sekarang flanel hanya dipandang sekedar komoditi, bukan hobi lagi. Tapi oknum2 seperti itu bisa dilihat kok dari perkembangan usahanya. biasanya akan jadi stagnan atau bahkan berhenti saat mulai merasa jenuh karna dia ga menjalani dengan hati =P

cita2 atau target yang belum kesampean apa?

cita2 dan impian  jangka panjang karna dari awal saya merintis usaha ini sendirian jadi pengen membuat keluarga bangga dan membuktikan flanel bukan hanya bisa untuk sovenir atau aksesoris saja. Ada banyak peluang yg bisa diambil dari flanel. Kalo kita bisa melihat peluang itu ^^v
Dan harapan lainnya pengen punya toko bahan kerajinan. Di kota saya ini masih jarang yg menjual bahan. Meskipun flanel bukan sembako tapi saya yakin pasaran flanel akan bisa bertahan kedepannya ^^9
Selain itu pengen memudahkan temen satu kota yg ingin order, jadi ga blusukan ke kampung2 sampai akhirnya nyasar, hihi

Ada pesan2 atau tips untuk teman2 FlanelQta?

Tips untuk temen2 FQ(tapi ini berdasar pengalaman aja yah =P ) untuk temen yg mungkin masih baru diflanel... tetap berkarya. Bagaimanapun persaingannya, seberat apapun rintangannya, jangan pernah berhenti dan menyerah. Kalo belum bisa melakukan sesuatu boleh istirahat, tapi bukan berhenti. Jadi bisa melangkah lagi saat kita udah merasa siap.
Kesuksesan itu ga instan, dan kalo ada kesuksesan yg instan pasti bertahannya juga instan =P
Dan yg pasti selalu intropeksi lagi perjalanan kita. Melihat kompetitor atau lapak lain boleh, tapi ambil positifnya aja dan tinggalkan negatifnya. Selalu jeli melihat peluang. Dan
usahakan punya pendirian, biar ga terombang ambing ombak di lautan ^^9 *caiyo
Terkhusus untuk admin dan temen2 FQ semuanya.. saya ucapkan terimakasih sudah mau membaca curhatan panjang ini ya  ^^v
Azami Felt
Blog : www.rhea-crafting.blogspot.com

7 comments:

  1. KEREEEEEEEEEEEEEEEEEEEENNNN... keren3.. Semoga makin sukses Mba Dinaaarrrr (y)

    ReplyDelete
  2. Inspiring banget mbak....Trimakasih sudah sangat menginspirasi saya dan temen2 lain tentunya....^^

    ReplyDelete
  3. Sedap banget ini. yang penting usahanya berproses yaaa,, :) gak instan gitu aja. thanks for sharing dinar :)

    ReplyDelete
  4. Dinar cantikk....;)
    Memang semua usaha butuh proses, ya.... aku juga. Yg penting semangat. InsyaAllah nanti akan bisa jalan seperti Dinar

    ReplyDelete
  5. haduhhh...jatuh cinta nih jadinya sama flamotnya plus sama dinarnya :D

    ReplyDelete
  6. Semangat selalu u buat karya flamot yg "original" jgn terbawa arus nyontek design yg sdh ternama walau banyak peminat nya.

    Jualan juga harus ada pakem halal&toyyib nya Ritte?

    Emak dukung neng Dinar ya...

    Wes ben yg mau nyungseb - kita mah yg lurus2 aja ya nduk

    Peluk semua crafter super cerdas

    Love - emak

    ReplyDelete
  7. dinar my craftbuddy... sukses yaaaaaaaaaah. ketinggalan jauh nih gue

    ReplyDelete